DON’T JUDGE THE BOOK FROM THE COVER, INSPIRING LOVE STORY FROM DENA

Kadang aku ngerasa aku mudah menjudge orang lain. Orang ini baik, orang itu buruk, dia munafik, yang satunya lagi murahan, dll. Ya, meskipun aku gak mengatakan langsung pada orang lain ataupun orangnya langsung, tapi seenggak-enggaknya, aku telah membuat blue print begini dan begitu tentang seseorang yang tersimpan di otakku, seperti yang kupersepsikan sendiri.

Apa yang kita pikirkan, kita duga, kita lihat belum tentu sesuai dengan faktanya. Kadang, itu hanya praduga-praduga yang belum ketemu faktanya. Entahlah, begitu emang cara kerja otak kita. Susah ngebedain antara fakta dan bayangan-bayangan yang sering kita pikirin. akhirnya seolah-olah terbaca sebagai fakta oleh otak kita. Trus tercermin ato kliatan dari luar , melalui sikap kita. Misal orang-orang yang sering kita persepsikan sebagai cewek murahan misalnya, kita pun secara otomatis akan jaga jarak dengan dia, atopun kalo kita pura-pura bersikap netral, maka kitapun gak akan mungkin mau tau tentang kehidupan pribadi dia yang sesungguhnya

“ngapain dengerin curhatannya?paling Cuma cerita-cerita mesum tentang cowoknya” mungkin kita beranggapan kayak gitu. Padahal, mungkin dia mau cerita tentang kluarganya yang divorce…ibunya yang kawin lari…adeknya yang terjerumus ke pelacuran..oh dunia….ternyata gag sesimple yang kita semua kira.

But, okey..tanpa berbelit-belit muter sana sini, sebenarnya tujuan utama aku Cuma mau cerita..ehehhe..semoga kalian semua masi mau dengerin. eh, salah. mau terus baca tulisan ini.

Sampai detik ini, terus terang aku emang kurang setunyu sama apa itu yang namanya mesra-mesraan, buat dua orang yang bukan suami-istri. Ato kalian2 sebut pacaran.meskipun gag semua orang yang mengaku sebagai pasangan pacar melakukan kemesraan sih, tapi in generally, faktanya emang gitu. Makan berdua, jalan berdua, naek motor berdua, saling memandang, saling mengasihani, saling bergandengan, saling menjilat  dan seterusnya.

Dan aku, termasuk orang yang paling peduli sama fenomena sosial kayak gini. Mungkin bisa dibilang, aku sering gag bisa nyembunyikan rasa penasaran aku terhadap mereka-mereka yang gerak geriknya mencurigakan. Loh, kok? jadi bingung kan?sebenrnya mau cerita kisah percintaan ato perburuan maling sih?

Dena (samaran) menurutku cukup cantik, cewek tinggi langsing dengan kulit coklat  itu, uda sekitar 2 tahunan pacaran sama ariel(samaran), cowok yang gag terlalu cakep. Awalnya mereka ketemu dari seorang temennya ariel, trus melebar-lebar ngenalin sama temennya lagi, akhirnya ketemu sama dena, trus mereka pedekate lewat sms selama kurang lebih 6 bulanan, padahal si dena belum pernah tau muka ariel kayak gimana. Jadi perkenalan dan kedekatan mereka selama itu Cuma lewat sms dan teleponan. Ariel masi menggebu-gebu dengan imaginasinya bahwa dena adalah seorang yang mirip dengan Jessica Alba ato Catherine Zethazone, sedangkan Dena juga masi berimaginasi bahwa ariel itu mirip Jerry Yan ato mirip Asthon Kutcher.

Saat mereka janjian mau ketemu, dena uda deg degan banget, takutnya kalo ariel tuh kayak mastur ato kayak bokir gitu. Dia juga takut kalo ternyata ariel tuh ganteng banget trus abis ketemuan, ariel jadi enggak suka sms an lagi sm dia, ariel pun berpikiran sama. Waktu mereka ketemu, reaksinya biasa aja. Ariel bisa terima dena, dan dena pun gak kecewa denga muka ariel yang sebenernya. Jadi, sejauh ini everithing is ok.

Setelah ketemuan itu, mereka berdua makin tambah deket. Si ariel pingin tau dena lebih dalem dan denapun  sebaliknya. Akhirnya si dena tau semua tentang ariel, dari keluarga broken home, kuliahnya gak beres, suka nongkrong, jadi korban kekerasan orang tua. Itu kontras banget sama keluarga dena yang saling menyayangi, tidak kekurangan harta, saling menjaga, dan sikap2 baik yang lainnya.

Ariel sering banget bermain ke kontrakan dena, padahal jarak antara mereka berdua, dipisahkan sekitar 600 an kilometer. Ya mereka berada di kota yang berlainan. Tapi hampir setiap seminggu sekali ariel  datang buat ketemu dena, denapun rela enggak pulang kampung, demi menungu ariel.

Dari pertemuan yang intensif itulah, rasa cinta jadi tambah subur. Tiap hari dena masak buat sarapan ariel, bahkan akhirnya ariel memutuskan cuti kuliah dan tinggal dkt dengan kos dena. Hampir semua orang di kosan pada ngebahas topik berita hot ini.

“wow, gila aja, demi bisa pacaran tiap hari mpe rela cuti kuliah bo..”komentar reni tetangga kamar dena.

“iya, itu namanya cinta buta. Sampe ngorbanin masa depan, emang mereka kalo dah merit mau tetap makan cinta apa?” balas eno ga kalah sadis

Persepsi orang-orang dekat dena macem2. Tapi dena cuek aja, dia Cuma brusaha ngejelasin kalo alasan ariel cuti kuliah bukan itu, tapi karena ga ada dana dan pingin kerja dulu.usut-punya usut, ariel emang lagi kesulitan dana banget. Bahkan buat tinggal aja dia ga bisa bayar kos. Dia harus nginep d kamar temen dena, dan ariel harus menunggu temen dena pulang untuk bisa nebeng tidur. Padahal temen dena itu slalu pulang diatas jam 10 malem. Jadilah ariel kayak tunawisma kalo siang dan sore.

Suatu malem, dena kliatan capek banget trus masuk ke kamarku buat cerita (gini-gini aku dipercaya loh buat jadi komentator sbuah peristiwa).

Dia cerita kalo abis nganter makan siang ariel di tempat kerjanya.karena ariel ga ada duit buat beli makan siang, “biar irit  gitu ning..biar tar dia bisa nabung dari uang hasil kerjanya. Jadi aku brusaha dia gag kluar uang buat kehidupan sehari-harinya” cerita dena dengan raut muka kelelahan.

Suatu malem, di tengah malem buta, dena ketuk kamar aku buat cerita. Mukanya sembab kayak orang abis nangis ato marah gitu. “malem ini ariel tidur di mesjid ning.temenku yg ditebengin ariel gag pulang malem ini dan dia ga confirm.dia jg blom makan malem td, trus aku kirim makanan” dia cerita sambil berjatuhan air matanya.

“Mskipun dia susah banget kayak gitu, dia masi smpet komentarin baju aku yg katanya kusut banget.dia bilang gini : sorry ya den, aku blom bs belikan baju baru buat kamu. Itu baju yg kamu pake uda kusut banget.tar kalo aku udah gajian, nanti aku sisain buat beli baju kamu” lanjut dina sambil terisak-isak menahan haru.

Antara marah dan terharu, dena bilang “kamu musti pikirin diri kamu sendiri, liat diri kamu gag bisa nge kos, makan susah, masih sempat-sempatnya pikirin baju aku”

Cinta dena sama ariel menurutku patut jadi teladan buat kita semua.. meskipun aku juga enggak membenarkan cara mereka menjalani hubungan itu, dengan pacaran dan mesra mesraan dlu. Kadang aku juga ngebandingin dengan orang-orang yang enggak menjalani pacaran. Tapi kalo milih pasangan syaratnya seabrek : musti kaya, musti cantik, musti seksi, musti ganteng, musti cool, musti mesra,musti lucu. Jadi cinta orang-orang kayak gini tendensinya cukup mengerikan juga. Kebanyakan syarat.orang-orang kayak ariel tentunya ga bakal masuk kriteria. Tapi coba liat, dena dengan tulus hati mau nerima kekurangan ariel, dan dg cintanya, dia berusaha ngedandanin ariel, buat jadi lebih baik dan teratur hidupnya. Dia nerima ariel yang bukan apa-apa dan rela ngorbanin dirinya buat bikin ariel jadi something.that’s the real true love.

Ketulusan cinta membuat satu sama lain saling berkorban, begitu tulus memberikan apapun kepada org yg dicintai.hanya caranya aja yg kadang bikin pro kontra. Karena tiap orang punya kapasitas yang berbeda-beda buat memahami sesuatu. Pemahaman dena dan aku tentang konsep pergaulan tentunya beda, maka cara bergaul dena dan aku juga beda.

Hal yang terbaik yang bisa kita lakuin adalah, ambil hikmah ato sisi positif atao value dari semua hal yang kita lihat, kita denger ato kita rasakan. Pake hati nurani dan nilai-nilai yg kamu yakini buat menyimpulkan. Maka, kamu gak akan ngeliat sesuatu dari satu sisi aja, banyak referensi yg bisa jadi pertimbangan kita, so kesimpulan yg kita ambil akan lebih wise, dan enggak terkesan men judge aja.karena kita manusia dibekali dengan rasa, untuk membuat kita menjadi pribadi yang santun dan bijaksana.

 

Categories: Uncategorized | Tinggalkan komentar

Navigasi pos

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Buat situs web atau blog gratis di WordPress.com.

%d blogger menyukai ini: