MALING OH MALING

Malam itu gw ga bisa tidur, setelah tengah malem terbangun gara-gara denger suara jeritan melonglong. Gw kirain temen gw ngeliat hantu. biasalah, kamar gw letaknya sebelah kamar mandi, jadi kalo ada anak2 yg lagi melolong-lolong katakutan ngeliat hantu, tikus, kecoak, atau cacing di kamar mandi, or sejenisnya, gw lah korban pertama yang terusik. Btw, temen gw itu melolong begitu bukan karena abis dicium paksa kecoak kamar mandi, but, dia abis kecurian laptop, hp, ples dompetnya, lebih tepatnya menurut gw dirampok. Saat dia tidur dengan lelapnya si rampok membongkar paksa pintu kamarnya dan ngambil barang-barangnya. Saat dia sadar, rampok itu masih ada di depan dia, tp dia gag kuasa ngelawan karena rampoknya berdua dan dia sendirian aja.
Kamar dia emang letaknya paling depan, di deket pintu utama kos kosan. Pintu utama itu juga sebenrnya uda terkunci, Cuma ga bener2 terkunci secara sempurna, jd perampok masi sangat mudah bisa masuk. Abis masuk pintu utama, trus dia ngerjain kamar pertama, yaitu kmar temenku, sebut aja namanya dina (samaran).
Pencurian di kos-kosan kali ini bukan yang pertama dalam bulan ini, kemaren-kemaren juga ada yang kehilangan hape, uang, bahkan ada yang kehilangan motor juga tapi tempatnya di kampus. Si dina nangis terus-terusan kaya anak kecil,uda sempet juga guling-guling di lantai. Sebagai penghuni kos yang termasuk dituakan, ehm ehm…emang gw uda kayak mbah marijan ya?pokonya gw cukup dituakan gitu lah di kosan, karena gw termasuk jajaran mahasiswa tua, yg blom lulus. Nah, gw kebagian nenangin si dina. Gw juga iba banget itu laptop satu-satunya yg dia punya, juga duit yg ada di dompet yg digasak pencuri juga mau dibuat pulang kampong. Gw bingung juga, masa iya gw tenangin aja, ga nyelesaikan masalah dong? tp gw juga deg degan juga, jangan2 pencurinya tuh temen sendiri yg juga jadi komplotan mafia, pokoknya waktu itu pikiran kacau balau gitu.
Trus gw telp bapak kos, bwt minta bantuan, paling ga, lapor ke RT atao gimana lah, malah bapak kos juga bengong aja, trus nanya ke gw harus ngapain, padahal ini bukan pertama kalinya pencurian terjadi di kosan gw. Seolah ya biasa aja gitu. Padahal tuh laptop isinya skripsi yang udah mau disidangkan. Ga pake di back up pula. Gw ga kebayang, abis kejadian ini, entah gimana cara dia menjalani hidupnya lagi….
Yang paling biking gw gondok adalah tiap bulan gw dikompasin sama orang yang mengaku sebagai representasi keamanan kampung, buat bayar uang keamanan katanya. nyatanya tiap malem ga ada yang stay di pos ronda..bahkan saat temen gw menjerit-jerit minta tolong saat kawanan perampok itu bawa kabur hartanya, gak ada satupun yg denger. Kecuali temen2 kos. Saking gondoknya gw akhirnya ga mau bayar saat petugas tukang tagih itu dateng. Gw kasi alasan bla bla bla…dia tetep aja ngotot, gw juga ngotot, gw kehabisan kata-kata, gw tantangin aja duel maut. Kebetulan gw lg pegang pisau dapur yg abis gw pake ngiris tempe. Dengan tebirit-birit itu om om itu kabur, takut kali yah,,ngeliat tampang gw kayak preman pasar.
Setelah kejadian itu, suasana kos mendadak jadi horor banget. Anak-anak yang sekamar sendiri jadi ga berani tidur sendiri, gw yang juga bertanggung jawab terhadap kemanaan kos, jadi sensitif banget. Ketika waktu sudah menunjukkan jam 21.00 WIB, pintu utama kos langsung aku kunci tiga lapis. Kunci atas, tengah dan bawah dengan gembok segede palu. Yang paling menderita adalah aak-anak yang suka keluyuran malem. Siang haripun pintu selalu tertutup rapat, tapi hanya dikunci bagian bawah aja. Kos benar-benar tertutup dan jarang orang selain penghuni yang masuk, mungkin dikira kos ga berpenghuni. Bahkan, kalo ke kamar mandipun pintu kamar musti digembok,pokoknya waspada stadium akhir. Bagi gw, yang paling penting bwt dilindungi tuh sepeda motor. Karna hanya itu satu2nya asset paling berharga yang gw punya. Setiap parkir, dimanapun, gw selalu kasi kunci tambahan, dengan gembok.
Ga tau sampe kapan keadaan kayak gini terus berlangsung, gw Cuma bisa berusaha untuk tetap aman dari pencurian. Karena ga ada lembaga institusi atopun komunitas yg mau bertanggungjawab jika ada kehilangan. Gw masi inget saat temen gw itu kehilanagan. Apa yg dilakuin sm penduduk asli samping kos gw? Cuma dating buat lihat temen gw yg lagi nangis sambil guling2, abis itu mereka balik tidur lg. kita anak-anak kos ga bisa tidur sampe pagi.
Mereka ga tau betapa berartinya barang2 itu bwt mahasiswa, terutama mahasiswa yg ga punya duit kayak gw. Gw prnah punya temen yg motor GL pro nya ilang. Itu motor emang dia rawat banget, selalu keliatan kinclong. baru dimiliki blom setaun. eh,ilang digasak maling siang bolong. Padahal br beberapa menit diparkir. Apali temen gw itu juga bukan dr kluarga kaya banget. Selama berbulan2 stelah motornya hilang, dia musti jalan kaki ke kampus, padahal dia aktivis yang musti mobile. Kasian kan?
Gw emang ga bs nerima alasan apapun buat melegalisasi pencurian. Kan pernah ada tuh temen yg bilang gini saat temen gw hapenya ilang “udah, ihlasin aja, mungkin dia nyuri kare kepepet, anaknya blom makan 3 hari” busyet…klo blom makan 3 hari kenapa ga kerja ato minta?paling ga, ga nyuri lah, atao kalo nyuri mbok ya liat2. Curi aja sono hartanya koruptor. Jangan nyuri hartanya orang yang pas pasan.

Categories: Uncategorized | Tags: , , | Tinggalkan komentar

Navigasi pos

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Buat situs web atau blog gratis di WordPress.com.

%d blogger menyukai ini: