Sering ngutang itu penyakit ,part 2

Masih mau ngomongin tentang hutang nih guys…
Nih masalah familiar banget dalam kehidupan sehari-hari saya. Apalagi saya adalah emak-emak.
Saya sampai heran banget, ibu-ibu di komplek saya, seneng banget yang namanya kredit.
Misalnya nih, ada salah seorang tetangga yang jual sprei, harganya 250 ribu.
Nah, ibu-ibu pada ngerubung dan ngliatin barangnya kan..trus ujung ujungnya pertanyaanya gini, “saya sih suka banget motifnya, bahannya bagus pula, tapi boleh ngga kredit?”
“Boleh deh” jawab si penjual pasrah
“Tapi sebulan ya bu, ambil hr ini, bulan depan tgl yg sama dengan hari ini harus sudah lunas”
Nah, kalo kredit pastinya harganya lebih mahal dari cash, ya iyalah penjual pasti sudah memperhitungkan inflasi, tenaga, dan segala resiko yang mungkin bisa terjadi.
Jadilah, harga sprei yang seharusnya 250 ribu, kalo dikredit jadi 300 rb.
Yang bikin saya heran dan ga habis pikir, kok ya malah pada banyak yang mau beli kredit…padahal kan lebih mahal 50 ribu….
Seolah olah kredit tuh mainan yang asyik, atau sesuatu yang membuat hati para ibu ibu komplek bahagia lahir batin.
Entahlah…
Nyatanya aku melihat muka yang berbinar binar, wajah yang sumringah dengan gigi gerigi yang dipamerkan…

###
Tapi saya punya keyakinan lain, hutang itu memenjarakan, hutang itu menyiksa, hutang itu bikin hidup ga bebas.
Aku punya ART baru 3 bulanan lah kerja di rumah. Secara face, panggil aja teh elis. mukanya lugu banget tanpa dosa, orangnya baik, yang semua orang kalo lihat dia pertama kali pastilah kasihan.

3 hari setelah kerja di rumah, dia sudah minta kas bon.
“Mba, boleh minta tolong ngga?saya mau pinjam uang, anak saya bayar seragam 500 ribu. Saya mau pinjam dulu”
” oke teh” tanpa pikir panjang, saya langsung kasih uangnya.karena pastinya dia emang lagi butuh banget.
Tapi 2 hari kemudian, dia sudah ngomong lagi
” mba, saya minta maaf nih sebelumnya, boleh ngga saya pinjam lagi ?saya mau bayar arisan, tapi uang saya sudah habis.memang lagi banyak kebutuhan saya ini”
” oke teh”
Sampai di sini saya masih percaya…dan terus berupaya membantu selama saya masih bisa.
Begitu seterusnya, sampai tanggal 1, awal bulan saat dia harusnya gajian, gajinya sudah habis…udah ga tersisa sama sekali.dan ujung ujungnya, dia minjam lagi, dengan alasan lain
” mba, saya harus bayar cicilan motor, yang dipakai adek saya, ini sudah lewat tanggal maksimal bayarnya, kalo boleh, saya mau pinjam 1 juta”
Dia ngomong sambil nunduk, tanpa berani menatap mata saya, dengan sedikit memelas.
“Lho teteh kan ga bisa naik motor, ngapain beli motor teh?”
” bantuin adek nyicil motornya” jawabnya.

Kali ini saya ga langsung percaya sepenuhnya, udah agak curiga juga, masa orang ngutang terus menerus?

Saya :” teteh cicilannya berapa teh sebulan totalnya?”
Teteh : ” banyak”
” iya, tapi berapa teh, trus buat apa aja?soalnya teteh kan pinjemnya ke saya, jd saya harus tau buat apa aja pinjaman pinjaman itu”
dia diem, dan ngeloyor pergi pura pura ambil jemuran

Dua hari kemudian….
Teteh :” mba, saya mau bayar cicilan pinjaman bank keliling, saya mau bon dulu 500 ribu..soalnya udah ditagih”

Saya : “Lha kemaren mau minjam buat cicilan motor, sekarang buat nyicil pinjaman bank keliling..pusing saya teh..yang bener buat apa teh?
Gini ya teh, sebenarnya saya ga marah teteh minjam, kalo saya ada, saya pasti pinjemin…cuma kok sering banget teh..
Kali ini saya lagi ga ada teh, nanti saya pinjemin lagi kalo sudah ada.tapi ga bisa banyak banyak.maksimal 500 ribu”

Someday si teteh lagi gendong anak saya di depan rumah, datanglah mas mas pake motor vixion merah, pake jaket hitam, mukanya agak serem, ples perutnya sedikit buncit.

Mas debc coll :” udah telat bayar 2 bulan ya..kali ini harus ada, jangan janji janji terus, capek bolak balik ”
Teteh ” belum ada mas, kalo ada pasti sudah saya bayar”
Debt coll : ” kamu ini bang***, utang ga bayar, bla bla bla..”
beberapa kata binatang keluar.

Beberapa kali debt collector datang, seminggu bisa 4 kali..biasanya si teteh udah siap di depan rumah buat nemuin.
Saya makin penasaran, suatu hari mas debt coll dateng, saya yang nemuin.
Ternyata oh ternyata di teteh punya hutang 1 juta, yg harus diangsur selama 10 minggu sama si rentenir itu.
Pinjem 1 juta tuh, keluarnya cuma 900 ribu, trus angsuran 120 ribu selama 10 minggu yang harus dibayar tiap minggu.

Jd per satu juta, teteh harus ngasih 300 ribu ke rentenir…sungguh terlalu!!

Debt collector masih terus berdatangan, hari selasa, rabu, kamis, dan sabtu.
Kadang dibayar, kadang ngga dibayar dan efeknya maki maki dengan kata kata yang menyedihkan.

Saya makin penasaran, akhirnya saya bergerak dan cari cari info, eh ternyata si teteh ini suka hutang dan terus berhutang sama siapapun yang dia temui. Sama teman sesama ART nya, ibu ibu sebelah rumah saya, tetangga gang sebelah, sampai sama warung juga ngutang.
Ples sama 4 rentenir yang biasa nagih setip minggu.

Akhirnya saya stop minjemin si teteh dan berharap teteh tobat berhutang, sambil saya nasehati dikit dikit.

Eh lama lama teteh kok jadi sering ga masuk, sampai pada suatu malam pintu rumah saya di ketuk seseorang.
Tamu: ” bu, mhn maaf ya saya malam malam ke sini, saya mau nanya..apa teteh masih punya sisa gaji di sini?”
Saya :” emang kenapa bang?dua hari ini teteh ga masuk…ga tau kenapa, mungkin sakit.tapi dia udah ga punya sisa gaji, gajinya sudah habis diambilin”

Tamu ” saya ini saudara sepupunya teteh, dia minjam BPKB motor, trus dipakai buat ngutang di rentenir.setiap bulan harus cicil 400 rb, ini sudah bulan ketiga dia ga bayar cicilannya, ini motor saya sudah mau ditarik sama debt coll”

Saya : ” wah, saya ga tau ya bang…di sini juga hampir tiap hr didatangin debt coll lho…banyak hutangnya dia memang”

Tamu ” teteh bilang, gajinya 2 bulan belum dibayar di sini…waktu saya nagih dia kemaren ”

Saya : ” bohong bang, gajinya sudah habis diambilin sebelum tanggal gajian”

Tamu ” apa mungkin dia diporotin sama laki laki yang suka sama dia ya?kok dia bisa punya hutang sebanyak itu…entah buat apa.sekarang saya yang bingung nih bu…darimana saya bisa bayarin cicilannya…padahal seminggu lagi udah jatuh tempo..motor saya bakal ditarik nih bu”
Saya : ” wah, saya ga tau bang…langsung urusin aja sama si tereh ya bang…saya ga tau urusannya”
Si abang pulang dengan raut muka sedih..karena motornya terancam di tarik debt coll, karena bpkb motornya di pakai buat ngutang sama si teteh…yang katanya saudaranya itu.

Setelah ga masuk 2 hari..si teteh akhirnya lanjut ga masuk…saya pikir teteh pasti sakit..
Dia ga punya hp, makanya saya ga bisa tau info tentang dia.
Salah seorang temennya datang, dan bilang ke saya
” bu maaf, kata teteh, dia berhenti aja dari sini.katanya mau daftar jadi TKI ke arab.karena di arab gajinya lebih besar”
” oh iya bu…makasih ya infonya..kok teteh ga bilang aja sendiri ya kalo mau keluar?”
” ga tau..kayaknya sih mendadak dia”
Oke..berarti saya harus cari ART baru lagi.
Beberapa hari setelah si teteh keluar, debt coll tetap berdatangan.
Tapi semuanya sy kasih tau, kalo si teteh sudah ga kerja di sini.
Hemmm…gara gara hutang, si teteh yang polos jadi berbohong, ngemis ngemis hutang sana sini, dengan mengatasnamakan bayar seragam, anaknya sakit, bayar cicilan motor…padahal…dia terjerat rentenir…bunga berbunga, ga terbayar, akhirnya kena denda dan terus berbunga…..

Seperti dirantai sama bola besi riba…

Jauhi berhutang karena hutang hanya bikin sengsara.berbelanja lah sesuai isi dompetmu…

Categories: Uncategorized | Tinggalkan komentar

Navigasi pos

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Blog di WordPress.com.

%d blogger menyukai ini: